FPK



Pendidikan di Malaysia adalah suatu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani berdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepadaTuhan. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran masyarakat dan negara.

Pengikut

Jumlah Pengunjung Sejak 2005

Rabu, Ogos 31, 2016

Merentas Denai Masa: Makam Bendahara Tun Habib Abdul Majid (Padang Saujana)

Setelah menziarahi Makam Laksamana Bentan Megat Seri Rama, Cikgusir ke destinasi yang seterusnya iaitu makam seorang lagi pembesar Johor Lama yang ditentukan Allah Taala akan nasib anakandanya (Bendahara Tun Habib Abdul Jalil) menyambung pemerintahan sebagai Sultan oleh kerana Sultan Mahmud II pada ketika itu dikatakan tiada meninggalkan zuriat.

Merujuk buku 'Institusi bendahara permata Melayu yang hilang : dinasti bendahara
Johor-Pahang' / susunan Tun Suzana Tun Hj Othman (2002), Bendahara Tun Habib Abdul Majid adalah ayahanda kepada Tun Habib Abdul Jalil yang naik takhta menggantikan Sultan Mahmud II pada tahun 1699.

SEPINTAS LALU

Ketika Sultan Mahmud II masih kecil, Bendahara Tun Habib Abdul Majid memangku jawatan Sultan sehingga Sultan Mahmud II dewasa dan layak memerintah. Tun Habib Abdul Majid kemudiannya mangkat pada tahun 1697 dan digantikan anakanda beliau Tun Habib Abdul Jalil. Apabila berlakunya peristiwa Sultan Mahmud II mangkat dibunuh Laksamana Bentan, negeri Johor Lama tiada waris pengganti terus dari zuriat Sultan. Mengikut adat Melayu, Bendahara boleh naik takhta jika Sultan mangkat tanpa berwaris. Pada tahun 1699 telah menyaksikan adat ini digunapakai buat pertama kalinya di dalam sejarah Kesultanan Melayu. Justru Tun Habib Abdul Jalil dilantik oleh pembesar-pembesar Johor Lama sebagai Sultan dengan gelaran Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV (1699-1718). Baginda kemudiannya melantik adindanya Tun Mas Anum sebagai Bendahara dengan gelaran Bendahara Seri Maharaja.

CATATAN INSKRIPSI
Apabila Cikgusir membaca inskripsi pada batu keterangan makam ini, keterangannya agak mengelirukan (tidak tepat?). Diringkaskan ianya menyatakan bahawa Tun Abdul Majid Tun Habab (Habib) adalah Bendahara yang naik takhta selepas kemangkatan Sultan Mahmud II; padahal mengikut catatan sejarah, yang naik takhta menjadi Sultan adalah anakanda beliau yang bernama Tun Abdul Jalil dan bergelar Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV.

Apapun Cikgusir titipkan juga keterangan pada batu tersebut untuk kita sama-sama menilai ketepatannya. Cikgusir taipkan semula keterangan tersebut secara 'verbatim'...

Catatan inskripsi pada batu keterangan di makam ini menceritakan...


"Nama sebenar baginda ialah Bendahara Tun Abdul Majid Tun Habab (Habib) Padang Saujana Johor. Beliau menjadi bendahara semasa zaman Sultan Ibrahim Shah I dan jawatannya diteruskan semasa pemerintahan Sultan Mahmud Shah II. Baginda ditabalkan menjadi Sultan Johor ke-II selepas kemangkatan Sultan Mahmud Shah II yang tidak meninggalkan waris. Baginda menggunakan gelaran Sultan Abdul Jalil Riayat Shah yang keempat. Baginda telah memindahkan pemerintahan dari Kota Makam Tauhid ke Kota Panchor pada tahun 1700.
Keturunan Bendahara Tun Habab Abdul Majid ini telah memperluaskan lagi kuasa Empayar Kesultanan Johor. Anakanda baginda Tun Zainal Abidin menjadi Sultan Terengganu yang pertma. Keturunannya berterusan sehinggalah ke hari ini. Tunku Tengah, Puteri Sultan Abdul Jalil Shah IV berkahwin dengan Daeng Perani, putera salah seorang dari anak raja Bugis lima saudara yang masyhur keturunannya menjadi Sultan Johor sekarang. Tun Abas, putera Sultan Abdul Jalil Shah IV menjadi Bendahara Seri Maharaja Pahang. Keturunannya menjadi Sultan Pahang hingga ke hari ini. Oleh itu salasilah keturunan raja-raja dan sultan yang memerintah Johor, Pahang dan Terengganu sekarang ini adalah berasal dari Sultan Abdul Jalil Shah IV (Bendahara Tun Abdul Majid Tun Habab (Habib) Seri Maharaja Padang Saujana Johor."
GAMBAR-GAMBAR DI DALAM KOMPLEKS MAKAM BENDAHARA


Makam Bendahara adalah yang berstruktur dengan kelambu kuning.


Makam Bendahara.






Hari Kebangsaan Ke-59: Sehati Sejiwa




Sesungguhnya NEGARA ini masih muda. Terbinanya dari pecahan-pecahan rumpun nusantara akibat dari tangan-tangan asing yang rakus menakluk bagai serigala. Apapun yang telah terjadi, sudah tersurat dan tersimpan di dalam lipatan sejarah untuk kita teladani sebagai panduan memacu NEGARA ini ke arah masa depan yang cemerlang. Di dalam menuju hari depan, sekali-sekala perlu juga menoleh ke belakang agar kesilapan tidak lagi berulang.

SELAMAT MENYAMBUT HARI KEBANGSAAN KE-59 #SEHATISEJIWA

DIRGAHAYU TANAHAIR KU

Selasa, Ogos 30, 2016

Merentas Denai Masa: Makam Laksamana Bentan

Catatan ini merupakan sambungan siri catatan 'Merentas Denai Masa' yang memaparkan perjalanan singgah di tempat-tempat bersejarah di Kota Tinggi pada tahun 2012. Selepas catatan kedua iaitu 'MERENTAS DENAI MASA: KOTA JOHOR LAMA', Cikgusir dilanda kesibukan yang membataskan masa untuk mencatat perihal tempat-tempat yang seterusnya. Hari ini ada sedikit waktu untuk Cikgusir kembali menulis berkenaan tempat yang seterusnya bertempat di Kampung Kelantan, Kota Tinggi, Johor.

SEPINTAS LALU...


Gambar: Lokasi berlaku kisah tragis pembunuhan Sultan Mahmud II oleh pembesar baginda yang bergelar Laksamana Bentan.

Di sinilah pada tahun 1699 berlaku satu tragedi yang memutuskan jalur terakhir zuriat Kesultanan Melayu Melaka dan menyaksikan Bendahara naik menjadi Sultan mengikut hukum dan adat Melayu. Mangkatnya Sultan Mahmud II di tangan Laksamana Megat Seri Rama (atau juga dikenali sebagai Laksamana Bentan) tanpa meninggalkan zuriat telah menyebabkan Bendahara Tun Habab Padang Saujana menaiki takhta kerajaan Johor Lama dengan gelaran Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV (dari sinilah juga zuriat berkembang dan menjadi punca susur galur Kesultanan Terengganu sekarang ini).

Mengikut catatan lama, Laksamana Bentan merupakan orang besar kerajaan Johor yang telah banyak berjasa di dalam memerangi lanun-lanun sehinggakan beliau disayangi oleh Sultan. Akan tetapi atas tindakan yang disifatkan zalim, Sultan Mahmud II telah menghukum isteri Laksamana Bentan dengan membelah perutnya atas hukuman memakan seulas nangka kepunyaan Sultan. Berkecil hati dengan  tindakan Sultan yang disifatkan tidak mengenang budi, Laksamana membuat keputusan untuk menderhaka sekembalinya beliau dari selesai melunaskan amanah negara.

Pada satu hari Jumaat beliau telah menahan Sultan dan menikam baginda yang sedang duduk di atas julangan di hadapan masjid untuk menunaikan fardhu Jumaat. Setelah ditikam baginda sempat juga melemparkan keris pada Laksamana dan menyatakan sumpah bahawa semua keturunan Bentan akan muntah darah apabila menjejakkan kaki ke Kota Tinggi selama tujuh keturunan. Dengan kematian kedua-dua tokoh ini, denai masa sejarah politik orang Melayu telah menyaksikan banyak konflik yang berterusan sehingga luputnya empayar Johor lama yang berkesinambungan dari empayar Kesultanan Melayu Melaka hilang di dalam lipatan sejarah.


LOKASI: KAMPUNG KELANTAN, KOTA TINGGI, JOHOR.


Gambar dari Google Maps di atas menunjukkan lokasi makam bagi kedua-dua tokoh tersebut. Bulatan merah adalah makam Laksamana Bentan di Kg. Kelantan, Kota Tinggi manakala bulatan kuning adalah makam Sultan Mahmud II di Kg. Makam, Kota Tinggi.


Inskripsi pada batu tanda ini tertulis...

"Dipercayai bahawa di sinilah disemadikan Laksamana Megat Seri Rama yang juga dikenali sebagai Laksamana Bentan, pahlawan Melayu yang terbilang dan isterinya Dang Anum pada zaman pemerintahan Sultan Mahmud Shah II yang memerintah jajahan takluk Johor (TM 1685-1699). Laksamana Megat Seri Rama telah menikam Sultan Mahmud dalam perjalanan menuju ke masjid menunaikan solat Jumaat. Ini disebabkan dendamnya terhadap tindakan sultan menjatuhkan hukuman bunuh ke atas isterinya sewaktu ketiadaan beliau mempertahankan negeri dari serangan musuh, tanpa usul periksa kerana memakan seulas nangka yang diambil dari kawasan larangan Diraja. Namun demikian Sultan sempat menikam balas Megat Seri Rama dan bersumpah, "Orang-orang Bentan akan muntah darah jika berkunjung ke bumi Kota Tinggi, selama tujuh keturunan." Peristiwa ini terkenal dengan "Sultan Mahmud mangkat dijulang".
Susunan batu bata bersaiz besar yang digunakan untuk membina tembok makam ini dipercayai sebuah kota pertahanan pada zaman kesultanan Melayu silam. Kedudukannya di atas tebing tinggi Sungai Johor ini sangat sesuai digunakan sebagai tempat beristirehat dan meninjau kedatangan musuh.
Kerja-kerja dan pemuliharaan kota dan makam ini telah dilakukan oleh Jabatan Muzium dan Antikuiti pada tahun 1996."



Tebing Sungai Johor  di dalam daerah Kota Tinggi, di mana terletaknya Makam Laksamana Bentan


Bangunan kompleks Makam Laksamana Bentan


Batu nesan makam Laksamana Bentan


Dikatakan ini adalah makam isteri Laksamana Bentan, Dang Anum


Begitulah sedikit coretan singgah ziarah Cikgusir di kompleks makam Laksamana Bentan.

"Laksamana Bentan datang menyembah,
Merendah diri walaupun gagah
Raja adil raja disembah
Raja zalim raja disanggah"


Video memaparkan Laksamana Bentan (Lakonan Nordin Ahmad) merancang untuk menderhaka dengan memujuk Bendahara Tun Habib Abdul Jalil (Lakonan Sharif Medan) untuk melakukan perkara yang sama. Kisah di dalam filem Sultan Mahmud Mangkat Di Julang ini terhenti pada saat kedua-dua laksamana dan Sultan meninggal dunia. Kerajaan Johor Lama seterusnya berajakan Bendahara Tun Habib Abdul Jalil dengan gelaran Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV (1699-1718).

(Bersambung dengan catatan seterusnya: Merentas Denai Masa: Makam Tun Habab Padang Saujana)



Khamis, Mei 19, 2016

Pra-Penulisan Catatan Perjalanan ke Kampung Gelam

Dalam tahun ini Cikgusir sudah berjaya menunaikan hasrat untuk melawat Pusat Warisan Melayu (Singapura). Hasrat tersebut timbul ketika melawat Makam Sultan Husain Shah di Tengkera, Melaka. Tapi jari jemari ni masih belum ada semangat hendak menulis. Ilham juga belum timbul. Apa yang mampu, Cikgusir guna THINGLINK untuk bina satu persembahan berdasarkan gambar di hadapan bangunan Istana Kampung Gelam.