FPK



Pendidikan di Malaysia adalah suatu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani berdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepadaTuhan. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran masyarakat dan negara.

Pengikut

Jumlah Pengunjung Sejak 2005

Rabu, September 12, 2007

Teringat masa kecik-kecik

Ramadhan datang lagi. Masa kecik-kecik dulu semasa menunggu azan maghrib dari corong radio, melodi ini selalu diperdengarkan. Itu pun hanya melodi instrumental sahaja tanpa suara. Sedap juga didengar ketika senja melabuhkan tirainya. (Chewwah...) Atas sebab terkenangkan melodi inilah maka tangan ini pantas menekan butang-butang papan kekunci (keyboard) merenangi lautan maklumat internet. Menurut kata orang yang arif lagu ini dinyanyikan oleh penyanyi Fairuz dari Lebanon. Walaupun melodinya sedap didengar suara penyanyinya lebih sedap lagi. Tajuknya El-Bint El-Shalabiya (kata orang yang tau bahasa arab maksudnya Si Gadis Manis)

Isnin, September 10, 2007

Neil Sedaka dan kebosanan

Hari Isnin kembali lagi. Tak tau kenapa setiap Isnin bagai rasa berat nak ke sekolah. Dahulu kala aku tak percaya pada kata-kata orang yang kata sememangnya Isnin merupakan hari yang bosan bagi sesiapa yang sudah ada kerjaya. Kini aku sendiri mengalaminya. Aku mencari sebab dan musababnya. Aku temui jawapannya setelah aku bertanya diri ini. Rupa-rupanya aku bosan memandu ke tempat aku berkhidmat yang jauh tu 55km dari rumah. Harap-harap cepat la siap laluan komuter di Tanjong Malim ni. Tak lah penat nak memandu + membazirkan minyak RM80.00 seminggu. Dah la tu gaji masih lagi separuh.

Untuk mengubat kebosanan ini, aku pun lusuri laman sesawang (website la) youtube. Aku terjumpa klip video lagu ni. "You Mean Everything to me" oleh Neil Sedaka. Bukan apa mula-mula aku dapat anak perempuan, aku sangat-sangat teruja. Memang aku sebelum itu pernah berdoa untuk mendapat anak perempuan setelah kelahiran anak lelaki ku. Lagu ni pulak sering aku nyanyikan sebagai dendangan buat anak perempuanku semasa aku menidurbuaikannya (betul ke istilah ni). Lagu ni melambangkan bahawa dia adalah sesuatu yang bererti dan istimewa bagiku.




Rabu, September 05, 2007

Nukilan Sajak buat Sang Bapa


DOA BUAT SEORANG BAPA
Oleh Datuk A. Kadir Jasin

USIAMU serupa usia bapaku
Engkau dan dia pernah sekutu
Berjuang atas nama ibunda
Demi agama, bangsa dan negara
Tapi di situ persamaan terhenti
Kerana engkau Mantan Perdana Menteri
Yang memacu negara ke mercu tinggi
Sedang bapaku kekal seorang petani.


Kini engkau dan dia sama-sama tua
Sudah uzur dimakan usia
Namun jiwamu dan jiwanya
Tetap seperti dahulu juga
Padat sarat dengan perjuangan
Jitu padu dengan kesedaran
Bahawa padanya tiada sisa
Selagi jasad dan nyawa bersama.

Mindamu dan mindanya
Sentiasa segar terus muda
Tidak reput dimakan usia
Tidak patah diuji pancaroba
Tidak tawar dicaci nista
Hatta oleh anak-anak didikmu sendiri
Yang gila kuasa dan lupa diri
Yang tiada lagi budi dan pekerti.

Maka wahai bapa-bapaku
Ketika engkau terlantar
Hati kecilmu gementar
Dengarkanlah ikrar kami
Anak menyambung generasi.

Bahawa legasimu tidak akan mati
Kami tidak akan biarkan itu terjadi
Kerana antara kami
Anak-anak generasi pengganti
Masih ada yang belum diracun korupsi
Yang belum lupa erti jasa dan budi
Yang jiwa merdekanya terus membara
Atas nama agama, bangsa dan negara.

Wahai bapa-bapa pejuang merdeka
Doa kami buatmu semua
Tuhan jaga kamu dalam dakapannya
Dipanjangkan usia
Segar jasad dan minda
Kerana engkaulah pelita
Pujangga dan pendeta
Pemimpin sepanjang usia.

Oleh Datuk A. Kadir Jasin