FPK



Pendidikan di Malaysia adalah suatu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani berdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepadaTuhan. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran masyarakat dan negara.

Pengikut

Jumlah Pengunjung Sejak 2005

Sabtu, Mac 31, 2012

Kepulangannya di jendela





















KETIKA ENAK DIBUAI MIMPI
Di suatu hari, kelihatan kucing hitam itu tidur bersama-sama seekor lagi kucing belang. Kekenyangan selepas menikmati sarapan pagi pada subuh sebelum tuan mereka pergi kerja. Namun ancaman yang terdahulu masih segar diingatan mereka bedua. Seekor kusing gemuk berloceng dileher, entah siapa punya sering menyerang mereka tanpa sebab. Cemburu barangkali, oleh layanan mereka berdua terima di rumah itu.

Kali ini mereka disergah lagi, Shitam dicakar dan dikejar sehingga ke dalam belukar. Si kicap melarikan diri ke dalam longkang. Kebetulan tuan mereka tiba di rumah, terus menghalau kucing jahat itu. Namun, hari-hari yang berlalu meresahkan tuan mereka itu tatkala kelibat mereka berdua tidak kelihatan selama hampir 2 MINGGU.


SATU KEPULANGAN...
Di suatu pagi .... "ayah! Shitam dah balik.." maka bergegaslah Cikgusir ke arah suara itu... lega rasa rindu melihat kelibat Shitam dijendela dengan wajah yang masih ada riak trauma. Maka Shitam disambut dengan makanan yang penuh di pinggan... :)


Khamis, Mac 15, 2012

Macam tak caya je...

Summary Jumlah Pelawat/Pembaca Blog Cikgusir

Dah lama tak tengok 'summary' pelawat blog Cikgusir. Bila Cikgusir buka, macam pelik je dengan 'summary' tu. Pelawat dari U.S. paling tinggi. Macam tak percaya je. Netherland (Belanda) pulak yang kedua. Haishh... bertambah pelik. Agak-agak siapa la yg baca blog ni ye... Cikgusir syak hackers... Boleh ke syak gitu? 

Baca buku di Google Tambah

Baca Dan Tulis Adalah Kunci Ilmu Pengetahuan
1. Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan.2. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.3. Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia.4. Yang mengajar manusia dengan pena.5. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya.(Al-'Alaq: 1-5)


Buku... Dari dahulu hingga sekarang
Cikgusir memang suka membaca sejak dari kecil lagi. Namun zaman berubah, bentuk sumber-sumber bacaan juga berubah seiring dengan perubahan zaman. Dari membaca coretan-coretan di atas batu yang di tulis dengan 'qalam' (stylus) seperti yang dimulakan di Sumeria hinggalah pada masa kini yang mana kita boleh membaca buku dengan mengguna tablet-tablet elektronik. 


Google Books


Yang terkini ... (ataupun Cikgusir yang baru tahu?) Google+ 
Sememangnya Cikgusir sudah sedia ada akaun email Google (Gmail). Baru-baru ini Cikgusir dapat tahu yang Google ni dah ada Google+ pulak. Belek punya belek, cuba punya cuba ... Cikgusir dapat tahu dalam rangkaian Google ni selain Google Docs yang Cikgusir selalu guna tu ada pulak Google Books. Di sana ada baaanyak buku yang percuma (kena bayar pun ada). Cikgusir rasa seronok sangatlah menggunakan rangkaian Google ni. Macam-macam ada. 

Google+
Dengan anak-anak murid Cikgusir pulak, Cikgusir gunakan Google+ pulak. Cikgusir tengok dia macam Facebook jugak. Tapi banyak benda juga boleh dibuat dalam tu. Google+ ni, dengan murid-murid Cikgusir gunakan untuk interaksi akademik; untuk pemberitahuan 'update' nota-nota dan latihan-latihan untuk mereka. 


Layout Google+ Cikgusir

Bodohkah Si Pandir?


Di suatu pagi yang dingin. Hujan masih renyai bersama kabus menyelimuti persekitaran sebuah arena menuntut ilmu. Pagi itu setelah selesai satu ritual setiap pagi Jumaat bagi tujuan kerohanian, Sang Mahaguru itu mencapai pembesar suara untuk menyampaikan satu amanat.

(sebelum itu telah ada mukadimah yang diberikan... agak panjang mukadimahnya untuk dicatat diruangan ini)

Mahaguru: 
Kamu semua kena ingat... peperiksaan itu penting. Kamu kenalah beri perhatian pada apa yang guru kamu ajar. Kalau tak lulus periksa, kamu jadi orang yang BODOH! Kamu mahu jadi orang yang BODOH? Tak lulus periksa tu BODOH lah namanya tu... (maka seterusnya berhamburanlah perkataan BODOH itu bagai butir peluru di  medan sasar)

Cikgusir:
(Di dalam hati bagai ingin mencapai pembesar suara itu untuk dimatikan suisnya....)

 ----------

B.O.D.O.H - Biarlah menjadi lapuk di dalam kamus.

Sesungguhnya peristiwa ini mengingatkan diri Cikgusir sendiri agar tidak mudah melabelkan bodoh kepada anak-anak murid. Sepanjang menuntut ilmu perguruan, tidak pernah Cikgusir menemui perkataan itu di dalam buku-buku rujukan manapun.

Perlulah diingatkan pada diri ini juga agar sentiasa mempunyai tanggapan bahawa setiap insan di dalam kelas itu punya kecerdasan yang tersendiri. Cikgusir sebagai gurulah yang harus membimbing mereka mengenal potensi diri dan mencungkil kebijaksanaan yang ada di dalam diri mereka. Semenjak dari mula menuntut ilmu perguruan Cikgusir memang bersetuju dengan pandangan Howard Gardner yang percaya bahawa setiap individu mempunyai kepelbagaian kecerdasan (Multiple Intelligences). 

Setiap murid yang gagal atau tidak cemerlang di dalam sesuatu mata pelajaran tidak bermakna mereka adalah BODOH sebagaimana tanggapan sesetengah orang termasuklah Sang Mahaguru itu. Perbuatan beliau pada tanggapan Cikgusir sebenarnya telah menunjukkan beliau seorang yang amat kurang membaca tentang teori-teori ilmu pendidikan. Amat malanglah sekiranya ini benar. Bimbang juga suatu hari nanti beliau dapat pula 'paku buah keras' dari mereka yang mendapat gelaran BODOH itu.

HAYATILAH NUKILAN DI BAWAH INI...